Friday, July 31, 2009

Award dr Rehan



Untuk Rehan, sori lambat tepek award ni dalam blog aku. Moga persahabatan kita kekal selamanya..

Monday, July 27, 2009

Hari yang memenatkan

Mulai semalam bermulalah hari yang memenatkan dalam hidup aku dan Hubby sebelum datang hari yang membahagiakan (Aminn). Alhamdulillah Mak, Ayah dan MIL dah datang menjenguk rumah kami yang comel tu. Untuk pengetahuan aku dan Hubby masih belum berpindah ke rumah baru, tetapi sesi mencuci dan meng"check" rumah sedang giat dilakasanakan. Semalam sahaja, aku dan Hubby bertungkus-lumus mengelap lantai dan mencuci tandas. Tujuannya untuk mencari defect sebelum sebarang renovation dilakukan. Dan hasilnya amat memberangsangkan. Kami dapati hampir kesemua mozek dipasang tidak sekata. Ada tinggi ada rendah. Kami dah mark mozek-mozek berkenaan. Tandas pula, alhamdulillah setelah hampir seminggu aku takungkan air dalam tandas tu, tidak ada tanda-tanda bocor ke tingkat bawah. Cuma penutup mangkuk tandas itu senget (ke memang direka untuk senget..?). Hubby telah mengambil gambar semua kecacatan yang telah berjaya dikesan untuk dimajukan kepada developer.

Ironhide di hadapan rumah =)

Perbincangan dengan tokei untuk buat renovation rumah pun telah dilakukan. Rumput tebal yang hidup subur di kawasan rumah telah dibersihkan oleh pekerja Hubby. Lawatan ke kedai-kedai perabot juga telah dilakukan. Begitu juga lawatan ke kedai peralatan elektrik dan kedai lampu. Hmmm payah juga rupanya. Penelitian harga giat dilakukan agar tidak tertipu dengan harga dan kualiti barang. Penat betul. Tapi kami berpuas hati kerana usaha ini kami lakukan bersama-sama. Moga usaha kami ini diberkati Allah. Dan moga selepas kami berpindah ke rumah baru nanti (bila tarikhnya tidak dapat dipastikan lagi), kami dikurniakan zuriat pula. Allah lebih mengetahui. Syukur dengan kurniaanMu Ya Allah.

Bilik tidur kami. Suka dengan tingkap ni.

Boleh nampak taman permainan dari tingkap bilik tidur kami. Taman permainan ini betul-betul depan rumah.


Rumput tebal ini dah tidak ada lagi :D

Dapur yang comel. Di sinilah aku akan masak untuk keluarga aku nanti.

Friday, July 24, 2009

Bertuahkah kita? Syukur tak kita?

Semalam aku dan Hubby pegi makan malam kat kedai mamak. Makan lewat malam. Semuanya gara-gara aku kata lama tak makan maggi (memang terlalu lama tak makan maggi). Pukul 11 lebih malam, dalam perjalanan balik ke PG, Hubby kata nak singgah makan kat kedai mamak kat Seri Alam. Nak makan maggi goreng.

Sampai saja di sana, aku order horlick panas sahaja, Hubby pun order minuman yang sama dan juga maggi goreng ayam. Semasa menanti maggi goreng sampai, ada budak (aku gelar A)menghantar otak-otak atas meja. Hubby tanya nak makan tak. Tapi aku yang masih kekenyangan cuma menggelengkan kepala. Tak lama selepas makanan sampai, aku dan Hubby melayan makanan dan minuman masing-masing sambil mata melihat TV besar. Tayangan bola sepak (tak ingat pasukan apa).

Kemudian lalu seorang budak lelaki (aku gelar B), aku kira berumur dalam lingkungan 10-12 tahun membawa beg balik kampung yang digalas belakang. Di tangannya ada beberapa kotak permainan. Dia pergi dari satu meja ke satu meja cuba untuk menjual permainan tersebut. Sampai pada satu meja sekelompok remaja baru lepas bermain futsal (dalam lingkungan 20-an aku pasti), B tersebut masih mencuba nasib. Tetapi agak sedih kerana ada seorang remaja yang agak "kurang ajar" percakapannya menjerit dan mengatakan "semalamkan aku dah beli!"...B terus berlalu dari meja remaja-remaja tadi. Mungkin malu tetapi kuatnya semangat untuk mencari duit, B pergi pula ke meja kelompok veteran (3 orang semuanya). Aku tak pasti butir bicara pakcik-pakcik tadi, tetapi setiap seorang aku lihat membeli permainan yang dijual oleh B.

Aku tak membeli? Memang aku tidak membeli kerana B tidak singgah ke meja aku. Mungkin kerana meja aku bersebelahan dengan meja remaja-remaja tadi. Tetapi dalam kelompok remaja itu, aku lihat ada seorang di antara mereka yang menegur rakannya yang menempelak B. "Ko ni tak baik buat budak tu macam tu"...Dalam hati aku hendak tengok juga kotak bersinar yang B itu jual...

Berbalik pada otak-otak yang tidak disentuh oleh aku dan suami. A datang ke meja kami. Bertanya sama ada aku hendak makan atau tidak otak-otak itu. Aku hanya menggeleng kepala. A senyum mengucapkan terima kasih dan mengambil kembali bekas otak-otak itu. Tiada masam muka, tetapi senyuman yang diberi.

Teringat aku pada adik-adik aku kat rumah. Musim buah ini, adik-adik aku membantu Ayah menjual buah-buahan. Duit hasil jualan akan diagih-agihkan di antara mereka. Begitu juga kalau ada orang yang datang makan buah di rumah, duit yang tetamu hulur itu Ayah akan beri kepada adik-adik aku yang menolong memetik buah-buahan utk santapan tetamu. Rezeki mereka. Mak pula menggunakan sistem point bagi adik-adik yang mempunyai niat untuk membeli barang mereka. Contohnya Opi, hendak membeli kasut kuliah yang harganya pasti ratusan ringgit (adik-adik aku memang high taste walau masih belajar). Tetapi Mak bukan mudah untuk menghulur duit begitu sahaja. Ada tugas yang perlu dilakukan bagi mendapatkannya. Setiap kerja rumah yang dilakukan oleh Opi diberi markah 1 bagi tugas mudah dan mungkin besar lagi markah sekiranya tugasnya agak berat (contohnya mengecat dapur). Dan akhirnya Opi berjaya membeli kasut yang diidamkan. Namun adik-adik aku dikira beruntung/bertuah kerana tidak perlu mengeluarkan modal sendiri untuk mencari duit berbanding A dan B. Namun apa yang penting di sini bukan tuah atau untung yang kita dapat, tetapi bersyukur tak kita atas segalanya yang kita perolehi daripada-Nya.

Aku kira diriku dan adik-adik cukup bertuah dalam serba serbi. Tetapi bagi diri aku ini, masih kurang syukur kepada-Nya. Ya Allah! Aku bersyukur atas segala rahmatMu. Syukur pada-Mu Ya Allah. Ampunilah diriku, kedua ibu bapaku, keluargaku, suamiku. Syukur padaMu Ya Allah.

Sunday, July 5, 2009

Khadijah dan Muhammad




Apa la yang dibualkan oleh dua sepupu ini...

Kursus Masak

Jumaat (3 hb Julai 2009) aku dgn bangganya berjaya mengikuti kursus membuat pizza, donut n muffin pisang. Kursus satu hari suntuk (9.00 pg - 5.00 ptg) ini mmg memenatkan tapi mmg seronok. Ada tips dan teknik tertentu dalam membuat 3 jenis masakan ni. Dan yang lebih best sebab dari satu doh yang sama boleh buat donut n piza. Cikgu cakap lagi, doh ini juga boleh buat burger malaysia (ala pau sambal tu) atau charkoi, atau roti inti kacang merah tu. Yuran rm30 itu mmg berbaloi sungguh. Dapat ilmu, dapat resepi, dapat "tapau" segala yang dimasak bersama-sama ahli kumpulan (3 orang sekumpulan) dan dapat sijil lagi. Jangan tak percaya. hehehehe

InsyaAllah nanti kalau ada masa aku akan cuba lagi apa yang telah pelajari dari kursus ini. Masak untuk Hubby kesayangan. Gambar yang sempat aku ambil hanyalah donut saje sebab muffin dan piza telah selamat ditapau...