Wednesday, October 28, 2009

Double Joyness

Lama sangat aku tak update blog. Since Qim pun dah mulakan rentak dia menulis semula, aku pon kenalah start memikirkan apa yg aku nk kongsi bersama (wlwpun aku x pasti korang eager nak share sekali x cerita aku ni heheh...)

Syukur kepada Allah kerana aku dan Hubby telah menetap di rumah kami secara rasmi pada 13 September 2009. Dan pada raya yang lepas aku dan Hubby dh buat rumah terbuka cum house warming pada raya ke-3. Alhamdulillah, tetamu yang datang sangat ramai (teruk betul tak ada gambar. Aku dan Hubby cuma perasan kami tak snap sekeping pun gambar masa proses mengemas dan mengelap rumah selepas jamuan). Untuk jamuan tu, kami jamu rendang daging, kari ayam, ketupat segera, ketupat palas (maktuk dan mak buat), serunding beli, kuah kacang, laksa sarawak (MIL buat), roti jala (mak yang bancuh, tp dijala oleh adik aku) dan juga sate (kerjasama aku dan adik3). { Ehem ehem, yang lain tu aku masak sendiri tau...jangan tak percaya}. Sebelum jamuan kami (aku dan Hubby la) ada buat bacaan yasin dan doa selamat yang dihadiri oleh ahli keluarga aku je. Itulah kegembiraan pertama buat kami berdua.

Kegembiraan kedua yang aku nak kongsi bersama kawan2 sekalian (wlwpun aku tahu ramai yang dah tahu, saja je nak bagitahu lagi...), aku dan Hubby bakal dikurniakan baby pertama kami. Syukur pada-Mu ya Allah di atas kurniaanMu yang tidak ternilai ini. Dua kegembiraan dalam masa yang sama. Tapi sebenarnya kandungan aku ni masih awal lagi. Baru dlm 2 bulan lebih. Tapi aku dah scan gara3 masalah kecil yang aku hadapi. Tapi alhamdulillah, doktor kata jantung baby dah start berdegup. Maha suci Allah. So, sekarang ni, aku kena lebih berhati dalam melakukan semua tugasan. Dah tak boleh jalan laju3, tak boleh melompat or berlari3 dan tak boleh buat kerja rumah (yang ni aku saje tambah :D). Tapi aku masih perlu memandu 1/2 jam pergi dan 1/2 jam balik ke rumah dan pejabat setiap hari. Tugasan mengajar masih berlangsung seperti biasa. Cuma aku cepat letih dan bila balik rumah memang terus lembik (sbnrnya saja nak bermanja dgn Hubby).

Itulah 2 kegembiraan yang aku dan Hubby dapat sempena berpindah ke rumah baru dan juga menyambut raya baru-baru ini. Sungguh besar kekuasaan Allah. Hampir 2 tahun menunggu. Sesungguhnya aku dan Hubby amat bersyukur.....

Thursday, October 1, 2009

Darah naik kepala...

Hari pertama masuk ke kelas *****, aku begitu bersemangat sekali. Maklumlah lepas raya. Semangat untuk berjumpa pelajar membuak-buak. Kertas kuiz siap bertanda. Kertas ujian siap disediakan. Salinan untuk simpanan markah pelajar siap dibuat. Memang teruja nak masuk ke kelas tersebut. Sebabnya, pelajar dalam kelas tu jenis kelakar, dan nakal. Ada yang nakal tapi masih boleh diterima lagi kenakalan mereka.

Namun apa yang aku harapkan sebelum masuk ke kelas ***** tak menjadi kenyataan. Masuk je kelas, aku tengok kelas bersepah. Sampah bawah meja dan kerusi berlambak. Mereka boleh buat derkkk je. Kemudian, kerusi pensyarah pun tak ada. Aku tanya ada kerusi lebih atau tak...semua buat don't know je. Hati aku dah mula membuku. Tapi aku cuba usir perasaan marah ini. Aku keluar dan mengambil sendiri kerusi untuk aku dari kelas lain.

Selepas aku duduk dan mengambil nafas, semak kehadiran, aku memulangkan semula kertas kuiz yang siap bertanda dan jugak kertas salinan simpanan markah mereka, aku pun terus menyuruh mereka duduk seperti dalam keadaan dalam ujian. Mereka terus cakap "Puan tak cakap pun nak buat ujian." Ada yang cakap "Puan kata nak buat esok". Dan bermacam-macam lagi alasan. Marah aku yang dah mula reda timbul semula. Mereka ingat aku ni budak kecil yang boleh dipermainkan...? Ada seorang pelaar tu siap cakap " Ala Puan, kita buat minggu depanlah. Puan kan jenis lembut hati..." Bila pelajar tersebut cakap macam tu saja, marah aku makin bertambah. Dalam nada lembut tapi menyindir aku jawab "Sebab saya lembut hati lah awak semua pijak kepala saya". Mula dari situ, kelas yang hingar tadi mulai senyap. Aku terus membebel.

Aku paling tak suka membebel, apa lagi depan pelajar. Tapi bila dah jadi macam ni, aku mula membebel dan terus cakap apa yang terbuku dari hati aku. Tapi aku tak sebutlah pasal kerusi atau sampah dalam kelas, cuma aku sebut tentang attitude mereka. Dalam nada tegas aku cakap esok petang aku nak buat ujian. Siapa lambat dari aku, aku akan terus bagi markah kosong (sebab memang ada pelajar yang suka datang lebih lewat dari aku walaupun aku dah bagi peringatan banyak kali). Dan aku cakap kalau aku dapat tangkap sesiapa yang membawa toyol, atau menjeling atau meniru jawapan kawan-kawan mereka, aku akan terus bagi markah kosong.
Selesai saje masalah, aku terus keluar kelas. Hati sangat sakit.

Tapi belum sempat aku mengemas meja aku (konon-konon nak sambung menanda tugasan yang lain), wakil pelajar kelas tu datang minta maaf bagi kelas mereka. Aku cuma suruh mereka balik dan belajar untuk ujian esok. Dalam hati aku dah maafkan wakil kelas yang berjumpa aku, tapi untuk kawan-kawannya, aku kena ambil masa mungkin lagi 10 minit kot. Heheh...

**teringat masa belajar dulu, aku paling takut untuk masuk lewat dari pensyarah. Dan aku paling takut untuk mohon pindaan tarikh untuk kuiz atau ujian. Terima saja apa yang pensyarah aku arahkan.